No announcement available or all announcement expired.

Persiapan Pemondokan Haji Tahun 2015 Tim Gelar Konsolidasi

Persiapan Pemondokan Haji Tahun 2015 Tim Gelar Konsolidasi. Sumber: http://haji.kemenag.go.id Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengatakan bahwa persiapan pemondokan jamaah untuk penyelenggaraan ibadah haji 1436H/2015M sudah mulai dilakukan. Menurutnya, tim pemondokan sudah berangkat ke Arab Saudi untuk melakukan berbagai persiapan terkait pemondokan jamaah haji Indonesia.

“Sekarang sedang berjalan. Tim sedang ke sana,” demikian dikatakan Menag saat ditanya terkait persiapan pemondokan jamaah haji Indonesia pada musim haji 1436H, Jakarta, Jumat (06/03).

Dikatakan Menag, pihaknya memang menginginkan agar kontrak-kontrak perumahan atau pemondokan dengan para pemilik hotel, baik di Makkah maupun Madinah, bisa dilakukan lebih awal. Meski Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH) 1436H belum disepakati bersama DPR, namun ini dimungkinkan karena DPR sudah memberikan persetujuan untuk memberikan uang muka.

Pada Rapat Kerja untuk masa persidangan II yang digelar Kamis (29/01), Komisi VIII DPR RI telah menyetujui usulan Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin terkait penggunaan uang muka penyelenggaraan ibadah haji tahun 1436H/2015M. Dalam risalah kesimpulan rapat yang ditandatangani oleh Ketua Komisi VIII DPR RI Saleh Partaonan Daulay dan Menag LHS, disebutkan bahwa penggunaan uang muka penyelenggaraan ibadah haji yang diusulkan Menag sebesar Rp1.747 Triliun. Dana tersebut akan digunakan untuk beberapa hal sebagai berikut:

Pertama, 50% dari total usulan pembiayaan untuk penyewaan pemondokan di Makkah dan Madinah sebasar Rp1.509 Triliun. Kedua, 50% dari total usulan pembiayaan untuk penyediaan katering jamaah haji di Arab Saudi sebesar Rp136,2 miliar.

Ketiga, 50% dari total usulan pembiayaan untuk penyediaan layanan transportasi shawalat dan upgrade Naqobah sebesar Rp44,8 miliar. Keempat, biaya pencetakan paket buku manasik dan perjalanan haji sebesar Rp2,5 miliar. Dan kelima, biaya pelaksanaan bikbingan manasik dan perjalanan haji sebesar Rp54,3 miliar.

Menag berharap sewa pemondokan bisa dilakukan dalam jangka panjang, tidak hanya pertahun. “Kita berharap jangka panjang, tidak hanya setahun tapi tiga atau lima tahun ke depan. Ini juga dalam rangka memudahkan untuk kita semua. Jadi ini sedang berproses,” tandasnya.

Tiba di Arab Saudi Tim Langsung Gelar Konsolidasi

Tiba di Arab Saudi, Tim Pemondokan Haji tahun 1436 H/2015 M Sabtu malam (07/03) waktu setempat mengadakan pertemuan di Wisma Makkah, Makkah Arab Saudi. Pertemuan dihadiri oleh seluruh tim dari Jakarta dan tim pendukung di Arab Saudi. Pertemuan dilakukan dalam rangka konsolidasi, sebelumnya didahului solat maghrib berjamaah, kemudian dilanjutkan dengan membaca Yasin dan Tahlil untuk memperoleh kemudahan.

Dalam kesempatan itu, Ketua Tim Pemondokan Haji Nasrullah Jasam mengajak kepada seluruh tim agar bisa bekerjasama dengan baik dan menyatukan visi serta memegang teguh Pakta Integritas yang sudah ditandatangani. Senada dengan Nasrullah, Ketua Tim Negosiasi Endang Djumali meminta kepada seluruh tim agar bekerja dengan baik, profesional dan amanah, dan tidak boleh melakukan pekerjaan yang bukan bidangnya.

Konsolidasi ini bertematik professional dalam memberikan layanan terbaik kepada Jemaah haji ini mengajak seluruh Tim untuk diajak untuk bekerja dengan baik, penuh dedikasi dan loyalitas yang tinggi.

“Itu akan dijadikan standar penilaian kinerja pendukung kedepannya,” tegas Staf Teknis Haji III Achmad Jauhari. “Tantangan yang kita hadapi tahun ini lebih berat dan lebih kompleks,” tambahnya.(